Food….Oh…Food…..

Awal saya tiba di jakarta 4 tahun yang lalu, saya dihantui oleh perkataan sodara sodara saya bahwa dijakarta makanannya akan sangat berbeda dengan di kampung halaman yang penuh dengan omega 3, atau dimalaysia dan  singapur yang rata2 bersih dan jika halal maka itu halal, dan jika haram maka itu haram.  Saya pun underestimated karena hal ini. Jangan jangan emang saya ga bisa makan yang sesuai lidah saya dijakarta nanti. Apalagi memang penduduk dikampung halaman dan saya sendiri penyuka makanan laut alias bahasa kerennya seafood hahahhaha dikarenakan kondisi geografis. Tapi, setelah beberapa tahun kemudian hal itu berubah. Walau memang ada beberapa makanan yang pasti saya ga bisa makan sama sekali.

yaitu :

  • jengkol/pete karena emang ga suka😛
  • Ikan yang berkumis alias LELE,BELUT dan sejenisnya, pernah dulu saya dipaksa makan ini oleh teman saya, maka saya muntah dengan sukses sebelum makanan itu masuk kemulut saya
  • Ikan non laut, maaf, bukan saya sok sok an, tapi saya benar benar  tidak bisa makan ikan yang bukan dari laut karena lingkungan saya dari kecil, maka ikan bandeng, ikan bawal hasil olah manusia dan sejenisnya saya ga bisa makan. Maaf. terserah tanggapan anda, tapi saya sudah berusaha.
  • Sambal dan lalapan, entah mengapa saya tidak suka sambal dan lalapan.

yup itu salah satu makanan yang paling tidak saya sukai, bukan maksut utk milih makanan, tapi pada dasarna manusia pasti ada yang disukai dan ada yang tidak, sama seperti memilih pasangan hidup?? ada yang nikah karena suka hartanya, suka karena kecantikannya, suka karena imannya dll. begitu juga saya dalam makanan (loh, kok samakan makanan dan pasangan hidup yak ahhaha)

Beberapa tahun disini, jujur, saya dikenal paling rewel dalam hal makanan. maaf, sekali lagi. Tapi ya beginilah. Tidak hanya dalam hal “apakah makanan itu, tapi juga apakah makanan ini “lolos sensor ” dari syari’at islam.

Setiap saya datang ke restoran pasti saya bertanya : ” Mas, direstoran ini apakah menggunakan angciu?? “, kebanyakan restoran yang saya tanyakan menjawab:” Iya, mbk”(hahahhaha). Lalu jawaban saya selalu : ” Oh, jika begitu saya tidak jadi memesan, saya menemani teman saya makan saja, saya mesan Teh Botol aja ya, kalo bisa sedotannya juga masih Terbungkus RAPI”. lalu mas2nya pun menjawab : “wah, ga ada mbk, kalopun sedotannya dibungkus, itu make per pak satuan gituh”. Haish….. akhirny saya pun membeli sedotan 1 bungkus isi 50-100 itu, tapi ya udah lah. daripada nih badan kena begituan.

Teman saya sampai bosan mendengar saya terus bertanya ttg “mbk/mas, restoran ini halal?? make angciu?? make arak/wine??” hohohho, thanks ya temanku.

saya juga penyuka makanan jepang, sensei ku pernah bercerita bahwa makanan jepang yang asli rata rata memang berasal dari bahan yang tidak halal. seperti mie ramen, daging sebenarnya dari daging babi, udon dll begitu juga. tapi alhamdulillah banget saya menemukan beberapa tempat masakan jepang yang sudah HALAL MUI, bukan halal TEMPEL😛 , seperti

  • gokana teppan,gokana
  • hoka hoka bento (walau agak telat nih halal MUI nya),hokahokabento
  • saki-yuki di blok S

dan beberapa yang belum halal :

  • H*****A
  • S***U T*I

hohohoho, ya begitulah, maaf aja nih ga bisa ngasih sejelasnya, kalo mau pm aja😀😀😀, maklum emang skrg informasi bebas, tapi masih ada juga tuh yang ngeluh karena rumah sakit tapi masih dipenjara, hohoho, so, karena saya masih kepingin jalan2 n ga mau dipenjara, ya make alias aja kali ya restoran jepang yang ga halal😀😀😀

selain makanan jepang, saya juga suka makan kue dan roti, salah satu langganan saya adalah bakery hotel ciputra. Saya dan rina selalu hunting nih kue, enak😉 . Halal?? nah itu die, tapi saya sudah bertanya bahwa dia tidak make rum dan gelatin dari sapi😉 sip lah.

Image_Read.asp

oh ya hati hati ama BT, udah tau ga kalo MUI udah lepas tangan ama nih roti??

baca disini : http://hidayatullah.com/index.php/berita/cover-story/9548-datang-haram-baru-yang-lama-terlupakan

selain menyukai yang diatas, penganan ringan yang saya sukai adalah takoyaki………huaaaaaaa >*< love takoyaki…. Bermula dari adanya festival nippon club diacara fusion matsuri kira2 dua tahun yang lalu , saya ditraktir oleh mbk bayu utk mencoba takoyaki, sehingga ampe skrg saya ketagihan.

takoyaki terbuat dari tepung terigu dan saya selalu suka jika make cumi didalamnya hm…. enak euy >*<, senang banget didekat kosan ada jual nih takoyaki, 7000 isi 4, ya lumayan untuk mengisi kerinduan bersama takoyaki

takoyaki

Selain makanan yang ituh, saya sangat suka mie ayam, ini adalah salah satu makanan favorit saya tingkat atas. so, jika mau traktir saya ga perlu susah susah, kasih aja mie ayam, pasti saya makan.

Kata orang kesan pertama pasti akan diingat untuk selamanya, begitu juga bakso dan mie ayam yang saya cicipi. Maaf, tapi sampai skrg saya menetap di jkt  mie ayam + bakso di kampung halaman masih the best . Ingat banget nih makanan dikelola oleh teman adik perempuan saya, Ibunya kelola nih makanan. Namanya Bu Iyem, baik dan ramah. tapi sayang pelayan disana karena rata2 cowok, Tamu yang mau makan suka diisengin, ampe ampe adik saya yg masih kelas 1smp juga diisengi, emang dah ckckkcc, tapi akhirnya terobati ama mie ayam n bakso yang enak.

kalo pulkam selalu saya request ke papa saya utk nitip beli nih makanan.

oh,ya hampir saya lupa, saya juga sangat suka ama bebek, salah satu favorit saya adalah bebek goreng yogi, yummy euy >*< lumayan juga harganya ya lumayan, walau akan bangkrut juga kalo beli tiap hari hahahha. Saya tidak terlalu sering makan bebek goreng yogi, bukan karena bosan sih, tapi udah diwarning ama dokter ku yang tampan,baik hati dan rajin menabung, dr. Rei kalo bebek goreng akan tingkatkan kolesterol, “ga baik untuk kamu, yuli” said dr.Rei.

Selain itu saya juga suka nasi goreng, but u must be carefull because most of them use ANGCHIU…duh udah kepanjangan banget nih, itu dulu ya, lanjut kapan kapan kita bicara lagi ttg makanan. hohohoho. miss u all, ga sabar pulang ke kota macet😛😛

salam rindu untuk semua….😉